Fakta Menarik Tentang Burung Phoenix

Phoenix adalah makhluk agung dan mempesona dari dunia sihir.

Penampilan

Phoenix memiliki bulu merah di tubuhnya dan ekor emas selama burung merak. Cakar dan paruhnya berwarna emas berkilauan dan matanya hitam. Bulu tubuh merah bercahaya samar-samar dalam kegelapan, sedangkan bulu ekor emas panas saat disentuh. Mereka burung kirmizi seukuran areswan dengan bulu merah dan emas, bersama dengan paruh emas dan cakar, mata hitam, dan ekor sepanjang burung merak.

Kelahiran kembali

Kemampuan phoenix yang paling mengejutkan adalah kemampuannya untuk regenerasi sendiri. Secara berkala meledak menjadi api ketika tubuhnya menjadi tua, dan bangkit dari abu sebagai cewek yang baru lahir. Peristiwa ini disebut Hari Pembakaran, dan memberi burung-burung ini rentang hidup yang luar biasa, serta kemampuan untuk mengambil kekuatan penuh dari Kutukan Membunuh dan masih dilahirkan kembali. Burung Phoenix kebal terhadap tatapan seorang basilisk, yang biasanya akan membunuh siapa saja yang memiliki kontak mata langsung, atau membatu melalui kontak mata tidak langsung, seperti melihat sekilas ular besar atau refleksinya

Air mata mereka memiliki kualitas penyembuhan

air mata memiliki kemampuan penyembuhan yang kuat. Misalnya, air mata Phoenix adalah satu-satunya penangkal racun basilisk yang dikenal. Air mata mereka juga mampu membawa seseorang kembali bahkan dari jurang kematian, sementara nyanyian phoenix akan meningkatkan keberanian orang baik dan memukau ketakutan ke dalam hati si jahat

Mereka kuat dan setia

Phoenix mampu mengangkat beban besar dengan ekornya, seperti bisa terbang dengan mudah dengan empat orang memegang ekornya. Dumbledore menyatakan bahwa mereka adalah makhluk yang sangat setia, dan mampu tiba untuk membantu makhluk yang berbagi pengabdian serupa

Domestikasi

Phoenix sulit untuk dijinakkan dan karena ini mereka diberi label sebagai peringkat XXXX karena ini. Namun, ada dua phoenix yang dikenal jinak, satu phoenix peliharaan Albus Dumbledore, dan yang lainnya Sparky maskot tim untuk tim Quidditch Selandia Baru, Moutohora Macaws. Phoenix yang telah dijinakkan sangat loyal kepada pemiliknya, dan akan pergi untuk menemukan jalan mereka sendiri jika pemiliknya mati, daripada mencari tuan baru.

Bulu dan tongkat sihir mereka

Bulu Phoenix adalah zat magis yang kuat, dan karenanya merupakan inti tongkat sihir yang dapat diterima. Fawkes memberikan dua bulu, yang berakhir di tongkat Harry Potter dan Lord Voldemort, yang dikatakan menjadi alasan mengapa mereka terkunci di Priori Incantatem ketika dua penyihir berusaha untuk terlibat dalam pertempuran magis di kuburan Little Hangleton. Karena ini, burung phoenix menjadi sangat sulit untuk dijinakkan dan merupakan salah satu makhluk yang paling terpisah di dunia, tongkat dengan bulu seperti itu adalah yang paling dipilih pemiliknya. Tongkat yang berisi inti ini biasanya bertindak atas kemauan sendiri, karena memiliki inisiatif paling banyak dari semua jenis inti. Bulu Phoenix terkadang digunakan sebagai pena bulu.

Mereka tinggal Sangat jauh

Phoenixes biasanya bersarang di puncak gunung dan herbivora lembut yang tidak dikenal berkelahi. Mereka dapat ditemukan di wilayah Cina, Mesir, dan India.

Penampilan selama hari-hari pembakaran

Saat burung phoenix mendekati Hari Pembakaran mereka, mereka menyerupai kalkun yang setengah dipetik. Mata mereka menjadi kusam, bulu-bulu mereka mulai rontok, dan mulai membuat suara tersedak. Kemudian burung itu tiba-tiba meledak terbakar hanya untuk bangkit dari abu sesaat setelah itu. Dalam beberapa hari, mereka tumbuh kembali ke ukuran penuh.

Phoenix meratap

Phoenixes menyanyikan lagu-lagu sedih setiap kali mereka makan sangat terpengaruh dan Fawkes melakukannya selama kematian Dumbledore. Fawkes menyanyikan lagu sedih yang sepertinya terasa seperti itu di dalam pendengar, dijuluki oleh penyihir “Phoenix Lament”. Setelah lagu itu selesai, Fawkes meninggalkan Hogwarts sebagai burung phoenix bebas, dan tidak pernah terdengar lagi.

Updated: November 13, 2019 — 4:31 pm